September 02, 2016

RKDiaries - Berbagi Opini dan Pemaknaan

winonsky.sunnypillow

Salam'alaykum!

Selamat siang, semuanya!

Maafkan ya kalau saya semalem galau absurd gajelas. Emang yang namanya perempuan mah alasan untuk galau tuh banyak. Kami punya 1001 cara untuk menjadi baper wkwkwkwkwkwk.

Anyway, kemarin kan RK memberikan kita tugas untuk menulis opini serta pemaknaan asrama. Nah, saya mau share tulisan tersebut disini nih ehehhe.

Silakan dibaca dan silakan dinikmati.



=====================================================================

3R
Udah pada tau kan, ya, 3R itu apa?
Hah? Belom tau? Bohong.
Yaudah lah saya kasih tau lagi aja deh biar enak.
3R itu merupakan sebuah paradigma yang dibuat dalam aspek saling menghormati. Jadi 3R itu adalah Respect to People, Respcet to Time, dan Respect to System (eh ini ngurut gak sih?). Nah 3R ini sangat penting dalam berbagai aspek kehidupan kita baik pembelajaran ataupun pekerjaan.
Menurut saya, implementasi 3R dalam kehidupan saya itu masih kurang banget.
Saya masih kurang hormat sama orang (terlebih orang yang lebih tua dari saya).
Saya masih kurang hormat sama waktu (silakan tanya kepada seluruh manusia yang mengenal saya bahwa kemungkinan saya datang telat pada suatu acara adala 85%).
Saya masih kurang hormat sama sistem (saya tipe orang yang gak suka diatur gitu jadi makanya suka ngelawan gak tau diri gitu).
Mungkin ini jauh banget dari apa itu sebuah essay opini, namun inilah opini saya terhadap diri saya.
Saya masih kurang banget dalam satu hal 3R ini dan saya masih harus berusaha untuk berubah dari yang kurang banget jadi yang bisa banget gitu. Saya percaya sama perubahan yang berlandaskan sama niat baik. Nah, kalau dalam masalah saya ini, niat dan keinginan bukan lah masalah. Yang jadi masalah implementasi nya.
Saya selalu suka terlena sama nafsu sendiri yang suka impromptu atau absurd atau dadakan kayak kecelakaan (lah). Ya pokoknya saya tuh tipe manusia yang bener-bener suka-suka saya banget deh.
Oleh karena itu, opini terhadap diri ini sendiri suka terkesan keras. Saya suka terlalu menyalahkan diri saya dan kemudian saya suka membela diri saya juga mati-matian. Saya manusia kontradiktif, dan saya sadar akan hal itu. Dan saya ingin berubah, namun saya tak kunjung berubah.
Dimana salahnya? Di diri saya sendiri. Saya yang kelewat mager makanya begini mulu.
Makanya, ayo segera berubah biar menjadi lebih baik sepeti teman-teman Tiara lainnya. Saya yakin kamu bisa berubah dari manusia kontradiktif jadi manusia xxxxxxxxxxx (isi sendiri kata-katanya saya belum dapet soalnya wkwk).
Yasudah, ayo diluruskan kembali niatnya ya, Win.
Bismillah..
Asrama Rumah Kepemimpinan
Kamis, 1 September 2016

19.58


=====================================================================

Kurang Briefing
Rumah Kepemimpinan mengajarkan saya satu hal selama satu bulan ini:
            Kalau kalian kurang briefing maka hasilnya juga gak bagus-bagus amat.
Bulan Agustus 2016 merupakan bulan yang baru bagi kehidupan saya. Memasuki sebuah asrama yang agak cukup ekstrem dengan segala bentuk aktivitas serta alat bantu yang program pembinaan seperti ‘Idealisme Kami’, jas eksklusif yang terlalu besar untuk para kaum hawa, atau beberapa hal lainnya, merupakan bukanlah sebuah fase yang akan dilewati oleh setiap manusia yang ada di bumi ini. Ya, mungkin kalian berpikir saya spesial. Enggak, saya gak spesial. Saya bukan martabak yang pake telor bebek dua yang isinya daging cincang yang gak jelas dari mana itu, bukan. Saya disini cuman ditakdirkan untuk melewatkan program yang tidak semua orang bisa ikut ini.
Oke, balik lagi. Mohon maaf ya sebelumnya kalau misalnya agak ngalor-ngidul gitu soalnya saya sendiri kalau nulis atau ngomong atau mikir itu suka loncat-loncat gak jelas gitu. Saya gampang terdistraksi. Ada kucing, dikejar kucingnya. Ada makanan nganggur, dicomot. Ada pendaftaran beasiswa berasarama, saya ikutan daftar aja  (nahyolo asrama apa ini).
Tuhkan mulai loncat-loncat lagi.
Ehem.
Nah, maksudnya kurang briefing disini tuh apa sih?
Jadi, menurut saya, selama satu bulan di Asrama Rumah Kepemimpinan Tiara Angkatan 8 ini, masalah yang selalu ditemukan oleh setiap subjek yang saya temui adalah pasti satu itu doang. Kekurangan briefing. Mau dari diri saya sendiri, temen sekamar, temen asrama, Ksatria 8, pembina, satpam, dan mungkin subjek lain yang gak kesebut.
Kalau dari diri saya sendiri tuh ya waktu itu saya jadi pembina tapi dadakan gitu kayak tahu bulat. Yaudah, sambil setengah nahan tawa, seperempat mata mengantuk, dan seperempat pikiran yang bingung mau menyampaikan amanat macam apa, saya berdiri didepan pemimpin apel sambil mengikuti jalan apel. Terus taunya saya udah disuruh kasih amanat. Tanpa pikir panjang langsung aja salam, ngecek suara (“Apakah yang disebelah sana mendengar suara saya?”), akhirnya saya menyampaikan amanat saya mengenai insiden Ksatria yang super telat dateng apel pagi itu. Di otak saya sih udah ke atur tuh awal-awal bilang abis NLC terus mau apresiasi kita menang haflah terus baru deh kecewa kenapa telat terus bilang diakhir kalau gapapa telat yang penting jangan lupa memperbaiki diri. Eh, emang dasar manusia kalau kekurangan briefing plus gak fokus plus ngantuk plus diketawain sama Radhiyan Pribadi Pasopati didepan semua orang, yaudah saya jadinya tidak menyampaikan sedikit pun apa hal yang sudah saya siapkan dalam otak saya. Kurang briefing banget. Alhasil, pas evaluasi, Fuadil Azam (eh bener gak sih ini nama panjang dia-.- maafkan Fuad kalau salah) menyampaikan ketidaksukaan dia terhadap cara penyampaian saya, Wah seru dah tuh mengundang konflik, saya jadinya tersulut api sikap defensive dari perbuatan yang udah jelas memang saya lakukan itu. Tapi tenang aja abis itu langsung baikan kok. InsyaAllah yang beginian gak keulang lagi ya kawan-kawan Tiara-Ksatria 8 Regional 1 Jakarta kuh. Semut tuh gak berantem tapi semut tuh berkerja sama (ntaps).
Terus kekurangan briefing lainnya adalah dari kelakuan para saudari Tiara ku YANG SUKA LUPA MATIIN LAMPU KETIKA UDAH GAK DI PAKAI. Tolong ya guys kita hemat energy. Katanya pemimpin muda tapi reserving energy aja masa susah sih…. Tinggal diteken doang kok nanti lampunya mati, gak susah kan ya? Sama halnya kayak CUCIAN PIRING, JEMURAN BAJU, PELAKSANAAN PIKET, terus apalagi ya aduh saya lupa tapi ya intinya gitu. Ini Tiara dirasa kurang briefing untuk hemat energy dan berperilaku cinta kebersihan. Tetapi tak apa kita belajar bareng lagi ya disini biar makin cinta sama bumi kita ini.
Kekurangan briefing selanjutnya (dan yang terakhir juga soalnya udah mau jam 8 terus ada satu tugas lagi yang belom) adalah dari pembina tercinta. Saya gak ngerti in kesalahan dari pusat atau Bang Fathan atau Kang Imam atau Muffin tapi yang jelas kalau ngasih tugas bulanan bukan berarti diberikan diakhir bulan kan kakak-kakakku tercinta?! Kusayang kalian tapi kalau setiap bulan diginiin aku gabisa terus-terusan begadang buat memikirkan aku mau menikah umur berapa tinggal dimana punya anak berapa. Aku gak masalah banget seriusan tugasnya banyak cuman tenggat waktunya diperbanyak. Aku tipe orang yang nyicil, kak. Aku juga udah nanya sama Muffin waktu itu ada tugas apa enggak terus kata Muffin kayaknya buat bulan ini belum ada. Terus ternyata ada. Yaudah gapapa toh tugasnya bermanfaat juga kok aku senang. Diajarin kerja cerdas bukan kerja keras (uwaw materi pak Sandiaga Uno).
Duh kok jadi kayak evaluasi begini ya huehehe.
Ya pokoknya, saya masih beradaptasi banget di asrama ini. Konflik sama teman sudah ada. Konflik sama supervisor insyaAllah gak akan ada (AAMIINNN YA ALLAH AMIN. KU TAK MAU MUFFIN SEDIH KARENA AKU). Konflik sama satpam udah sekali. Konflik sama tangga karena tinggi amat itu hampir setiap hari.
Nah, tapi, mau berbagai macam konflik apapun yang akan datang, saya termasuk orang yang percaya kalau konflik merupakan pertanda kehidupan. Kalau gak ada konflik mana berwarna hidup coba. Seragaman. Monokrom. Membosankan. Kalau curhat gak seru wkwkwk.
Tapi ya tetep aja saya juga peace enthusiast jadi konflik tuh perlu buat bonding yang kuat diantara kita gitu wkwk. Mungkin konflik saya sama Rumah Kepemimpinan buat bulan ini hanyalah kekurangan briefing saja namun insyaAllah konflik ini juga yang akan memperkuat hubungan kita.
Bismillah, semoga saya, Tiara, Ksatria, Pembina, dan Rumah Kepemimpinan bisa berkembang bersama-sama demi Indonesia yang lebih baik lagi.
Asrama Rumah Kepemimpinan
Kamis, 1 September 2016

19:46


====================================================================

Okedeh udah segitu doang tulisannya wkwkwkwk. Masih sampis banget sih ya namanya juga deadliners ya jadi kurang bagus dan bertata gitu. Gitu dah pokoknya.

Maaf ya kalau absurd wkwkwk.

Semangaaatttt!!

Asrama Rumah Kepemimpinan
Jumat, 2 September 2016
11,.56

No comments:

Post a Comment